Pemandangan Superkomputer Asia Tenggara – Majalah Asian Scientist

AsianScientist (24 September 2021) – Dari stupa Borobudur yang megah hingga pantai Boracay yang menakjubkan, Asia Tenggara menawarkan beberapa tempat wisata paling mengesankan di dunia. Rumah bagi 655 juta orang yang berbicara lebih dari 1.000 bahasa dan dialek, kawasan ini juga merupakan salah satu yang paling beragam di dunia—serta salah satu yang paling cepat berkembang.

Dengan terhentinya pariwisata internasional karena COVID-19, Asia Tenggara sangat terpukul. Terlepas dari kesuraman, ada titik terang, termasuk peningkatan kerja sama regional dan terobosan dalam penelitian COVID-19, banyak di antaranya dimungkinkan oleh superkomputer.

Dengan pembukaan penuh perbatasan mungkin satu tahun atau lebih, bergabunglah dengan kami dalam tur virtual dari beberapa pemandangan superkomputer paling luar biasa di Asia Tenggara, dari Thailand dan Indonesia hingga Singapura dan Filipina.
Indonesia

Nama superkomputer: BINUS Supercomputing Cluster

Lokasi: Bina Nusantara (BINUS) University AI R&D Center, Jakarta, Indonesia

Fakta cepat: Dikembangkan untuk melayani kebutuhan genomik dan pembelajaran mendalam Universitas BINUS, pekerja keras ini digunakan dalam proyek penelitian yang menangani segala hal mulai dari biomarker kanker hingga pembelajaran jarak jauh. Dengan keserbagunaannya, cluster ini siap untuk mendorong BINUS University menjadi pusat penelitian kolaboratif yang berfokus pada biomedis dan kecerdasan buatan (AI) di seluruh Indonesia.

Kecepatan tertinggi: 25,78 teraFLOPS

Menghitung inti: 34 CPU Intel Xeon

Akselerator: 11.712 NVIDIA Tesla dan GPU GeForce

Highlight: Tim BINUS AI R&D Center baru-baru ini menggunakan cluster ini untuk memproses studi asosiasi genom pertama untuk penduduk Indonesia, yang bertujuan untuk menemukan hubungan antara variasi genetik spesifik dan penyakit paling serius di negara ini. Meskipun Indonesia memiliki populasi terbesar keempat di dunia, dengan lebih dari 270 juta orang yang terdiri dari 1.340 kelompok etnis yang berbeda, penduduknya tetap kurang terwakili dalam studi genetika global.
Thailand

Nama superkomputer: TARA

Lokasi: Pengembangan Sains dan Teknologi Nasional, Pusat Superkomputer Badan (NSTDA), Pathum Thani, Thailand

Fakta cepat: TARA adalah visi yang akan datang untuk superkomputer di Thailand. Diluncurkan pada tahun 2019 untuk melayani kegiatan R&D NSTDA, ini adalah kluster percontohan dari NSTDA Supercomputer Center (ThaiSC). Pada tahun 2022, LANTA, sebuah cluster lima petaFLOP, diharapkan akan beroperasi, memperluas kemampuan layanan HPC ke skala nasional.

Kecepatan tertinggi: 250 teraFLOPS

Menghitung inti: 4.320 Intel Xeon CPU

Akselerator: 30 GPU NVIDIA Tesla V100

Highlight: Thailand adalah negara pertama di luar China yang mencatat kasus COVID-19 dan TARA digunakan untuk menganalisis strain awal virus SARS-CoV-2. Informasi yang diperoleh dari studi sekuensing membantu pemerintah meningkatkan respons yang cepat dan tepat di hari-hari awal pandemi.

“Hasil yang tepat waktu ini menghasilkan respons yang tepat untuk melawan penyebaran jenis COVID−19 asli, mungkin menjadi salah satu faktor yang membantu Thailand menghindari lonjakan kasus di awal wabah,” kata Dr Manaschai Kunaseth, Ketua Tim, Pusat Superkomputer NSTDA (ThaiSC).

Singapura

Nama superkomputer: ASPIRE 1

Lokasi: Pusat Superkomputer Nasional, Singapura

Fakta cepat: Diluncurkan pada bulan Desember 2016, Advanced Supercomputer for Petascale Innovation Research and Enterprise (ASPIRE 1) Singapura (ASPIRE 1) dapat dianggap sebagai negarawan tertua di tim superkomputer Asia Tenggara. Setelah mendukung berbagai proyek mulai dari mobil self-driving hingga pemodelan cuaca, National Supercomputing Centre (NSCC) Singapura mengumumkan pada tahun 2021 bahwa mereka menginvestasikan S$40 juta untuk membangun 10 petaFLOPS penerus klaster legendaris ini.

Kecepatan tertinggi: 1 petaFLOPS

Menghitung inti: 30.912 Intel Xeon CPU

Akselerator: 128 NVIDIA Tesla GPU

Highlight: Mencari untuk mengatasi batas mengandalkan pemeriksaan pasien subjektif untuk mendiagnosis dan mengelola penyakit kejiwaan, para peneliti di Singapore Bioimaging Consortium (SBIC), Agency for Science, Technology and Research (A*STAR), menggunakan ASPIRE 1 untuk memproses psikometri, neuroimaging dan data lain untuk menemukan biomarker kuantitatif yang lebih baik mengidentifikasi dan membantu mengobati pasien penyakit seperti skizofrenia.
Orang Filipina

Nama superkomputer: Super Jojie

Lokasi: Institut Manajemen Asia, Manila, Filipina

Fakta cepat: Super Jojie yang dikembangkan Acer adalah jantung dari Sistem Analisis, Komputasi, dan Kompleks ([email protected]) laboratorium di Institut Manajemen Asia. Sebagai yang tercepat di negaranya, saat ini digunakan untuk mengatasi tantangan nasional seperti kekurangan air dan kinerja pendidikan selama pandemi COVID-19. Saat ini dioptimalkan untuk aplikasi AI, sedang ditingkatkan untuk memungkinkannya mengambil lebih banyak beban kerja Big Data.

Kecepatan tertinggi: 1.2 petaFLOPS (presisi tunggal)

Menghitung inti: 48 Intel Xeon CPU

Akselerator: 96 GPU NVIDIA GeForce

Highlight: Bersama dengan mitra dari pemerintah dan sektor swasta, [email protected] tim menggunakan Super Jojie untuk mengembangkan dan menerapkan algoritme pelacakan kontak yang memprioritaskan individu yang dikompromikan berdasarkan komorbiditas, usia, dan potensi ‘penyebar super’—penggunaan yang tepat untuk superkomputer yang dinamai menurut nama karyawan yang mengamankan pelepasan cepat superkomputer dari pos pemeriksaan pabean, dikenal rekan-rekannya sebagai wanita super yang bisa menyelesaikan hal-hal sulit!

Artikel ini pertama kali diterbitkan dalam versi cetak Supercomputing Asia, Juli 2021.
Klik di sini untuk berlangganan Majalah Ilmuwan Asia dalam bentuk cetak.

———

Hak Cipta: Majalah Ilmuwan Asia.
Penafian: Artikel ini tidak mencerminkan pandangan AsianScientist atau stafnya.